Sunday Inspiration: Baksos Koko Cici Jakarta 2013

Sunday Inspiration: Baksos Koko Cici Jakarta 2013

Share on :    

FINALIS KOKO CICI JAKARTA 2013

BERBAKTI DAN BERBAGI

Koko Cici Jakarta 2013 Dibekali Dengan Kunjungan Sosial & Wisata 

Rabu, 6 November 2013

 

 

                    Bekal berbagai pengetahuan mengenai kepariwisataan, pemerintahan, kebudayaan, protokoler, bahasa, serta moral dipersiapkan untuk para finalis Koko Cici Jakarta 2013 agar dapat menjalankan peran mereka pada masa baktinya sebagai duta pariwisata, duta budaya Tionghoa dan duta sosial di DKI Jakarta setelah terpilih pada malam final di Hotel Ciputra, 8 November 2013.

Mengunjungi Museum Sejarah Jakarta atau Museum Fatahilah merupakan salah satu agenda pembekalan untuk mengenal lebih jauh sejarah kota Jakarta. Mereka dipandu oleh seorang sejarawan untuk memperkaya wawasan, pengetahuan, serta memupuk rasa cinta dan bangga menjadi orang Tionghoa yang telah mewarnai keaneka ragaman bangsa Indonesia. Selain itu, finalis juga diajak menikmati keindahan biota laut yang terdapat di Seaworld Ancol, yang merupakan salah satu akuarium laut terbesar di Asia Tenggara, dengan tujuan menambah rasa percaya diri Koko Cici Jakarta dalam mempromosikan keberagaman wisata yang ada di Jakarta.

                                                                                                                      

 

                    Berbagi kasih dengan anak-anak memiliki kekurangan dilakukan di Panti Grahita, Jalan Peta Selatan, Kalideres, Jakarta Barat, merupakan kegembiraan yang tak terlupakan bagi para finalis untuk tetap peduli terhadap sesama dan berbagi kasih lewat Koko Cici Peduli. Para finalis membagikan kasih sayang kepada para anak- anak layaknya keluarga mereka sendiri.

Cici Christine Atmodjo, Wakil II Cici Jakarta 2012, selaku koordinator karantina menyatakan bahwa Koko Cici Jakarta berbakti dan berbagi merupakan tugas dari Koko Cici Jakarta sebagai duta. “Selain melestarikan kebudayaan Tionghoa, Koko Cici Jakarta juga perlu melestarikan pariwisata yang terdapat di kota DKI Jakarta, saya sangat bangga ketika mempromosikan Jakarta kepada publik.” Cici Falentina, selaku ketua panitia pun berpendapat, ”Seorang duta tidak hanya memiliki Brain, Beauty, Behavior dan Talent, tetapi juga harus memiliki rasa cinta terhadap tanah air dan peduli terhadap sesama yang nantinya akan membuat mereka semakin berkembang.”

                                                                                                                       

 

“Kami merasa senang sekali di dalam pembekalan ada kunjungan sosial dan kunjungan wisata yang menambah pengetahuan kami bidang kepariwisataan serta kebudayaan Tionghoa, disamping itu kami juga dapat berbagi kasih dengan sesama kami dan menghibur adik-adik disini”, kata Koko Kristian sebagai salah satu finalis Koko Jakarta 2013 dan da ge (dianggap sebagai kakak yang bertanggung jawab) di Koko Cici Jakarta 2013.

                                                                                                                       




comments powered by Disqus